Wednesday, October 7, 2015

Gadis Bugis


Aku namakan dia sebagai Laila
Gadis muda yang tinggal di kota padang pasir
Kota yang kaya dengan tamadun
Dipinggir sungai Nil
Sungai Nil yang pernah terbelah

Bermula perkenalan dengan sebuah bicara
Lama-kelamaan, hari demi hari
Daripada biji kecil menjadi pohon rendang
Yang manis buahnya

Aku datang ketuk pintu hatinya
Aku serah hati ini kepada Laila
Tidak dengar khabar sehari boleh mati rasanya

Aku rasa bersalah
Memetik bunga larangan sesuka hati
Lepas itu aku lenyap
Meninggalkan Laila tanpa berita
Aku memang kejam



Setelah berpurnama tak bersua
Rindu ini belum mati
Aku tanya khabarnya Laila
Laila diamkan diri
Sunyi tanpa berita

Mungkin Laila patah hati
Dia sudah karamkan aku dalam sungai Nil
Mungkin juga selama ini Laila tidak pernah pun ada hati
Hanya aku buat drama cinta sendiri

Jika takdir menemukan kembali
Dan kau setuju
Aku siap sedia bertemu walimu

Apa pun
Moga kamu bahagia
Selamat malam Laila


.27/9/15,  2:10 pagi.  Kangar

4 comments:

uncle gedek said...

gadis bugis ni keturunan pahlawan bugis juga tu ke? hehe

gudnite laila!

Muhd Zacky said...

untungnya Laila ada yang menunggu, sampaikan ditulis satu entry di dalam blog yang dah lama bersawang ni. Boleh nampak kepentingan Laila di situ.

Apa pun, stay strong. Kalau ada jodoh, insyaAllah tak kemana.

Welcome back, bro. :)

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Arai Lekir said...

uncle gedek: mungkin kot, risau jugak ni haha

Zacky: Dah tua ni rasa malas nk tulis blog

Post a Comment